Selamat Tinggal Semester Dua

Dengan mengucapkan bismillahirramanirrahim, disaksikan konsonan langit yang akan menjadi takdir cinta kita, menjadikan hamparan bahwa saksi ini, detik ini, segala sinar ultrafeng yang diawasi oleh green day menyatakan bahwa SELAMAT TINGGAL SEMESTER DUA FASILKOM!

Semester 2 kemaren gue ambil 5 matkul, DDAK, Matematika Diskret 2, DDP 2, PPSI, dan MPKT. Meskipun tuntutan sks di semester dua nggak sebanyak semester satu, tapi tetep jungkir balik gue ngerjain semua tugas-tugasnya. Gue juga ngerasa materi-materi matkul di semester dua luas banget karena yang dipelajari juga banyaaakk banget.

Buat mengenang masa-masa amburadul di semester 2 kemaren, gue bakal meripiuw semua matkul semester 2 gue. Ripiuw ini berdasarkan kisah nyata penulis, tanpa rekayasa, tanpa dibayar. Ya iyalah, siapa juga yang mau bayar.

Pesan penting: diharapkan dedek-dedek gemes SMA jangan sampe nggak jadi milih jurusan Sistem Informasi setelah baca ripiuw ini. Terima kasih.

1. DDAK
Kalo di game raja terakhir adalah musuh yang punya power paling gede dan susah dikalahin, berarti DDAK ini raja terakhir buat matkul-matkul semester dua. Jumlah materi DDAK yang seabrek-abrek membombardir sisa memory otak gue. Materinya abstrak, nggak bisa dibayangin, nggak bisa kira-kira, semuanya serba ngeblur.

Di DDAK gue belajar logika-logika komputer, perangkat penyusun komputer, dan lain-lain yang sebenernya gue juga nggak ngerti itu apaan. Tiap dua minggu bakal ada tugas mandiri atau lab tentang materi yang lagi dibahas. Kalo lagi penuh rahmat dan barokah, bisa aja di minggu itu ada tugas mandiri dan lab sekaligus.

Penutup dari mata kuliah DDAK adalah UAS dengan bobot 45%. Sekali lagi gue ulangin, bobot 45%. Hampir setengah dari nilai akhir gue ditentuin oleh UAS. Gue udah belajar ter-serius, ter-niat, ter-ter-ter lainnya buat ngadepin UAS DDAK. Mana UAS-nya offline, makanya gue pengin harus bisa menjawab semuanya dengan santai, tapi hasilnya serius.

Ternyata kebalik. Belajarnya serius, hasilnya santai.

Nilai UAS gue beneran jelek banget. Gue udah ngeri-ngeri sedap sambil nunggu nilai akhir yang bakal gue dapet. Untungnya, keajaiban nggak kenal kejadian. Semua akan balik lagi ditentukan oleh kebaikan dosen. Nilai akhir gue nggak jelek-jelek banget. Bahkan, gue nggak percaya bisa dapet segitu. Dengan ini, gue bakal persembahkan lagu Lyla - Magic buat dosen gue yang udah sulap nilai DDAK gue.

Semua yang kau lakukan, it's mAyjICkk!

2. Matdis 2
Materi Matdis 2 nggak gampang, tapi nggak terlalu susah juga. Sebenernya bisa aja buat keeping up with The Kardashias Matdis 2. Tapi karena online, banyak banget distraksi selama kelas. Ujung-ujungnya gue keteteran juga buat mahamin materi Matdis 2. Dan seperti biasa, nilai UAS gue acikiwir.

Buat jadwal tugasnya masuk akal, range waktunya juga jelas, waktu pengerjaannya juga cukup. Selain tugas, ada kuis mingguan sebelum kelas. Pernah di satu waktu gue ngerjain kuis mingguan tengah malem sebelum deadline pas lagi positive. Bukan, bukan positive mind, tapi positive covid.

Walaupun nilai akhir Matdis 2 gue nggak bagus-bagus banget, tapi gue tetep mengucapkan... dadah Matdis 2!


3. MPKT
Ini dia maha dewa dari semua mata kuliah semester 2. Gue rasa semua anak kampus paling kuning se-Depok Raya juga setuju kalo MPKT ini santai-santai eh tapi kok ngebantai. Deadline tugasnya selalu nunggu di akhir pekan, tugas-tugasnnya juga tentang essay, makalah, resensi. Mau dikerjain asal-asalan? Tidak semudah itu, Robinson. Jumlah SKS MPKT adalah 5! Lumayan kan, jadi cuma perlu 139 SKS lagi buat jadi sarjana.

Sejujurnya selama nugas MPKT gue cukup enjoy sih. Mungkin karena gue emang suka nulis, jadi gue nggak ngerasa terlalu beban selama ngerjain tugas essay atau resensi. Selain itu, MPKT juga sering ada tugas kelompok. Kebetulan gue dapet kelompok yang waaangiii banget, nggak ada anggota yang cabut ilang-ilangan.

Nilai akhir MPKT gue juga bagus! Karena SKS-nya gede, nilainya jadi ngangkat IP akhir semester ini. MPKT ada emang buat ngegendong IP maba. Luv!

4. DDP 2
Siapa yang mau masuk Sistem Informasi karena katanya nggak terlalu ngoding, terus bakal belajar bisnis juga? Selamat, semua itu betul. Betul-betul terjebak!

Bener, di Sistem Informasi nggak terlalu ngoding, tapi tetep ada matkul ngodingnya dan emang kayaknya bakal terus ada, cuma nggak sedalem yang ada di Ilmu Komputer. Kalo ditarik ke awal gue milih Sistem Informasi, gue sangat siap buat belajar bisnisnya, tapi buat belajar ngoding, mental gue rapuh. Gue tuh nggak bisa diginiin.


Di DDP 2 gue belajar Java. Gue kira Python udah susah, ternyata Java lebih alemong. Tapi tenang sodara-sodara, di Fasilkom semua orang open banget buat ditanyain soal DDP. Berkat bantuan temen-temen, gue berhasil lewatin DDP 2 dengan gridil-gridil alias nggak mulus-mulus amat. Ada beberapa nilai DDP gue yang jelek banget, tapi nilai akhirnya tetep lumayan.

Huhu, makasih temen-temen semua! *ngelap ingus

5. PPSI
Terakhir, matkul paling Sistem Informasi di semester 2 kemaren, Prinsip-Prinsip Sistem Informasi. Inti dari matkul ini adalah ngapalin materi-materinya. Nggak ada praktek khusus, semua serba text book. Gue suka banget sama tugasnya, salah satunya nge-breakdown penggunaan sistem informasi di perusahaan. 

PPSI adalah matkul paling sesuai sama ekspektasi gue pas milih jurusan Sistem Informasi. Belajar tentang bisnis perusahaan, penerapan sistem informasi di perusahaan, analisis, dan lain-lain. Nggak ada ngoding, nggak ada begadang gara-gara nugas PPSI.

Nilai akhir PPSI gue sebenernya kurang memuaskan, tapi gue tetep puas. Gue kasih bintang lima buat PPSI.



***

Semester dua udah lewat. Satu tahun jadi maba juga udah lewat. Semoga kedepannya gue semakin terbiasa sama mata kuliah di Fasilkom. Dan yang pasti...... Welcome sophomore life!

Posting Komentar

0 Komentar